Kreatif Sih.. Tapi..

Nah kali ini, Ummi mau cerita ke kreatifan Kinza kemaren. Entahlah.. mungkin karena Kinza pengen diperhatikan atau memang Kinza anaknya seneng banget nglakuin hal hal gak terduga gitu deh.



Jadi, awalnya Abi pamit buat istirahat bentar karena tidurnya sudah menjelang subuh, kakau gak salah jam setengah tiga gitu. Jadinya Abi tidur di kamar. Sementara Ummi nemenin Kinza main di ruang depan, tapi biasalah.. adek Kinza yang ada diperut ngajakin rebahan karena gak kuat pinggangnya. Jadilah Ummi tiduran dikamar ninggalin Kinza main sendiri.

Mungkin nih ya.. mungkin Kinza ini ngerasa dicuekin dan dianggurin gitu, jadi mainnya agak extrim dikit. Masukin semua mainannya kedalam bak mandi di kamar mandi. Ummi sih tau aja Kinza bulak balik masuk kamar mandi sambil lari-lari gitu, biasalah dia, gak bisa kemana mana itu santai, jalan gitu, mesti lari.

Tapi lama kelamaan kok ada yang aneh, tadinya Ummi dener lagu Finger family dari hape Abinya kok udah gak kedengeran lagi. Trus ada gerak gerik Kinza yang mencurigakan. Kinza itu tiap nglakuin hal yang menurut dia bakal kena omelan, mesti sambil liatin Ummi-nya. Dan taraaa... Ternyata bener ada yang gak beres. Smartphone Abi sudah berendem di dalam bak mandi hahaha.

Jadinya yaa.. terpaksa Ummi bangunin Abi yang belum ada 30 menit tidur buat urus handphone nya. Kinza diapain donk sama Abi dan Ummi?

Gak diapa-apain kok, cuma diliatin aja sambil sedikit ngomel, "kenapa dimasukin bak mandi, Nak... Rusak nanti".

Karena memang Ummi juga sadar, kalau dia gak ada yang nemenin main, jadi ya.. Kinza anak umur 38 bulan belum ngerti apa yang dia lakukan. Tapi Alhamdulillah.. Handphone Abi atau lebih tepatnya Smartphone milik bibik bisa di selametin karena keburu ditolongin. Tapi ya.. adalah yang gak beres, fast chargingnya gak fungsi lagi haha.

Abis itu, sorenya.. Kinza nyalain setrika sendiri dan digedeinlah setrikaannya.. walhasil, tikar buat setrikaan bolong deh... Untung Kinza gak kena setrika, dan lagi lagi, ini kesalahannya Ummi naruknya sembarangan. Padahal anak lakinya udah kreatif banget. Dan ngerti ini itu, cus dah.. 😂
0

Robot Arpo, Sang Penjaga Daniel

Ya.. Kinza sekarang lagi seneng-senengnya nonton kartun Robot Arpo. Jadi ceritanya si Arpo ini tugasnya adalah melindungi baby Daniel gitu. Ada aja masalah setiap harinya, entah itu kesalahan dari Arpo ataupun masalah yang dibuat sama Daniel.



Sebagai robot Arpo nerima perintah dari mama Daniel dan tentu saja suara khas ala perintah lewat radio jadi kesukaan Kinza. Berhubung history robot ini ada di handphone Abinyaaa.. jadi si Kinza mainnya ya sukanya pake hape Abi :D.

Kinza sekarang udah pinter merajuk juga lho.. apa-apa kalau gak diturutin dia ngamuk, marah.

"Gak mau wes.."

Kata andalan Kinza kalau lagi merajuk. Dan biasanyaa.. ngamuknya pake lempar-lempar mainannya ke Ummi atau Abi. Dan beberapa hari lalu, Ummi-nya dilempar sama biji salak oleh Kinza, untung kena alis, gak sampai kena mata. Hmmm pokoknya sudah Kinza ini.. :D.

0

Kinza dan Sayur Labu Siam

Kegiatan sarapan Kinza emang gak selalu di jam yang sama. Kadang pagi hari Kinza ngemil duluan atau minum susu dulu. Kadang Ummi yang masaknya telat dan kadang  Kinza bangunnya juga siang banget. Jadi, sarapan juga ngikutin kabiasaan Kinza.


Setiap hari, Ummi usahain Kinza makan sayuran. Selain Abinya yang nuntut buat ngasih sayur anaknya, saya juga dituntut sama Abinya buat konsumsi sayur setiap hari. Terutama sayuran hijau.

Kalau lagi males masak sayur atau ketinggalan tukang sayur atau tukang sayur gak lewat ya.. diusahakan buat makan buah, yang ada aja kayak pisang atau jeruk yang gampang dicarinya. Kalau emang terpaksa ya seharian gak makan sayur, tapi itu jarang banget.


Dan kemaren itu, paman Kinza mampir waktu mau balik ke Surabaya. Mbahnya nitipin buah labu siam. Eh buah apa sayur ya labu Siam itu haha.. akhirnya.. Ummi buat tumis yang jadi kesukaan Abinya, dan hari ini Ummi bikin sayur bening kesukaan Kinza. Resepnya gampang bangetttt.. cuma tomat, bawang merah, gula, garam dah itu aja. Kinza minta nambah lhoo..

Sayuran murah meriah, dan Kinzapun sukaaa.. kalau temen temen makanan kesukaannya apaaa?
0

Abi! Ada Pontol

Kelucuan Kinza setiap hari emang selalu bertambah dan bertambah. Makin cerdas Alhamdulillah... Makin pinter jawab apapun juga. Dan barusan, ketika Abinya sedang dikamar kerjanya sedangkan Ummi berebah karena dari tadi pagi sibuk didapur dari pergi kepasar, bersihin sayur, masak, bikinin Abi bakwan sampe gak tidur siang. Rasanya Ummi pinggangnya kaku hihi..



Lanjut ya.. tiba-tiba Kinza teriak ke Abinya,

"Abi.... Ada pontol (pentol)"

Dan kayaknya Ummi denger beberapa kali Kinza teriak minta pentol karena denger mangkok tukang bakso di ketok itu, baru deh Abi-nya ngerti apa maksud anaknya.

"Oo.. pentol, Iyaa.. kenapa?"

"Kinza mau bili.." katanya lagi..

Padahalnyaaa.. Kinza abis makan sams ikan sarden buatan Ummi, itupun nambah, eh  sekarang minta pentol. Setelah nyari recehan, Abinya mau keluar beliin, eh Kinza minta beli sendiri haha..

"Kinza aja.. Kinza aja ya.. Abi tunggu dicini"

Oalah nak..nak.. udah mau mandiri ya.. Udah pengen nglakuin keinginan sendiri.

Ke Posyandu


Oh ya, tadi juga kebetulan jadwal Kinza ke Posyandu. Seperti biasa, Kinza lari sana sini, gak bisa diem. Pas selesai ditimbang, eh Kinza minta kue haha.. biasanya kan emang dapet kue ya nak..

Trus pas dipanggil sama kader posyandu nya buat diukur tinggi badan dan lingkar kepala, Kinza dateng lho.. gak Ummi tuntun, Kinza sendiri. Ummi cuma nengokin dari luar. Pas disuruh lepas sandal buat ukur tinggi badan, Kinza nurut.

Berani, itu yang penting. Ummi emang ngajarin Kinza buat gak gampang takut. Masalah aktif sih biarin aja, namanya juga anak anak, pengen tau banyak hal, ya gak sih.
0

Tips Melindungi Anak dari Infeksi Saluran Kemih (Anyang-anyangan)

Kegiatan Kinza emang banyak banget, meskipun cuma pengangguran yang tergolong mungkin masih bayi juga, bayi imuet maksudnya hehe. Kinza punya banyak kegiatan yang geraknya ngalah-ngalahin orang dewasa. Kebanyakan orang dewasa sih mager gitu ya, alias males gerak karena mungkin udah kebanyakan beban pikiran. Tapi Kinza enteng aja ngejalanin aktiftas hariannya, malah Ummi yang kelihatan capek pas ngawasin Kinza. Lha gimana.. Ummi kan kerjaannya gak main aja, gak kayak Kinza. Ummi harus masak, nyuci, setrika dan tentunya ngurus Kinza juga.



Yaa.. Memang sih, seiring dengan bertambahnya usia Kinza makin aktif dan makin banyak hal-hal yang dia lakukan. Semakin banyak kegiatan yang dilakukan, semakin besar pula resiko yang akan dialaminya. Walau demikian, berbagai kegiatan tersebut sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan fisik maupun mental Kinza.

Agar tetap bisa bermain-main, bebas berkreasi, dan agar pertumbuhan dan perkembangan motorik halus maupun motorik kasarnya tidak terganggu karena sebagai ibu, Saya berusaha untuk selalu memberikan kebebasan tanpa melupakan faktor keamanan dan kesehatan.
0

Juliiiii.. Kinza Makin Sehat, Yay!

Kinza semakin pinter banget di bulan Juli ini. Ummi kayaknya juga makin kewalahan nimpalin omongan Kinza yang semakin banyak. Logikanya makin masuk dan yeach... Makin banyak alasan-alsan yang logis, khas anak umur 3 tahunan gitu lah.



Diwaktu-waktu tertentu, Kinza bisa menyimpulkan suatu kejadian dan sebab akibat. Waktu main kerumah Mas-nya Alvin, dia sukanya mau mainan mobil-mobilannya mas Alvin yang disimpen di dalam box. Karena jarang ketemu karena emang disimpen di box, Kinza jadi antusias banget kalau mainan. Padahal, mainannya dirumah emang udah ancur dibanting sana banting sini, makanya Ummi gak mau beliin mainan yang mahal-mahal dulu, rugi di ongkos bangg.. Kinza belum bisa jaga mainannya dengan baik, belum ngerti.

"Umm.. mau monster truck.." Kinza minta sama Ummi untuk diambilkan mobil besar dalam box.

"Dimana?" Ummi-nya ini pura-pura gak tau aja, soalnya segan juga berantakin rumah tante padahal udah diberesin, beda lah kayak dirumah yang semau-maunya dia mainan mau ditaruk mana aja, bebas explore sesukanya haha.

"Itu dalam box," kata dia dengan jelas.

"box-nya di tutup nak" Maksudnyaa.. saya gak mau gitu ngambilin haha, karena ya itu tadi, segan acak-acak rumah orang meskipun tante sendiri.

"Dibuka dulu box-nya"

Oh WOW.. Kinzaaaa.. dia ngerti kalau mainan dalam box itu harus dikeluarin dulu dengan cara dibuka. Kalah satu langkah sama anak sendiri haha.. Ya udah tau kali Nak, kalau box-nya harus dibuka dulu. Emang sih biasa banget kan kejadian kayak gini, tapi Ummi bangga aja, nalar Kinza udah jalan dengan Alhamdulillah sangat baik, sebanding dengan tingkahnya yang gaaakkkk pernah bisa diem.

Oke lah.. tak ambilin hahaha.. kamu menang, Nak..

Dilain kesempatan, Kinza berencana mau diajakin ke dokter kandungan buat periksain adeknya dalam perut.

"Nanti kita kedokter ya Nak.. Periksa adek" Ummi bilang sama Kinza pas ada Abi..

"Kinza juga ikut" katanya..

"Iya.. " Abinya menjawab.

Setengah mikir dan itu agak lama sebelum Kinza ngomong lagi, akhirnya.. kata-kata yang keluar bikin Ummi sama Abi saling pandang dan tersenyum bangga,

"Nyalain potor dulu " Kata Kinza..

Lah.. kok ngerti kalau pergi ke dokternya emang naik motor, yaaa. iyalah nakk.. kalo motornya gak nyala ya gak jalan haaahaaa.. Asik deh Kinza ini.

Jadi kesimpulannya.. Kinza ini sudah bisa menghubungkan sesuatu yang runtun. Kita harus ngapain sebelum ini dan itu. MasyaAllah Nak... sehat-sehat ya, makin pinter, makin cerdas dan semoga Abi Ummi sabarnya selalu ditambah. Aamiin..



0

copyright © . all rights reserved. designed by Color and Code

grid layout coding by helpblogger.com