Juliiiii.. Kinza Makin Sehat, Yay!

Kinza semakin pinter banget di bulan Juli ini. Ummi kayaknya juga makin kewalahan nimpalin omongan Kinza yang semakin banyak. Logikanya makin masuk dan yeach... Makin banyak alasan-alsan yang logis, khas anak umur 3 tahunan gitu lah.



Diwaktu-waktu tertentu, Kinza bisa menyimpulkan suatu kejadian dan sebab akibat. Waktu main kerumah Mas-nya Alvin, dia sukanya mau mainan mobil-mobilannya mas Alvin yang disimpen di dalam box. Karena jarang ketemu karena emang disimpen di box, Kinza jadi antusias banget kalau mainan. Padahal, mainannya dirumah emang udah ancur dibanting sana banting sini, makanya Ummi gak mau beliin mainan yang mahal-mahal dulu, rugi di ongkos bangg.. Kinza belum bisa jaga mainannya dengan baik, belum ngerti.

"Umm.. mau monster truck.." Kinza minta sama Ummi untuk diambilkan mobil besar dalam box.

"Dimana?" Ummi-nya ini pura-pura gak tau aja, soalnya segan juga berantakin rumah tante padahal udah diberesin, beda lah kayak dirumah yang semau-maunya dia mainan mau ditaruk mana aja, bebas explore sesukanya haha.

"Itu dalam box," kata dia dengan jelas.

"box-nya di tutup nak" Maksudnyaa.. saya gak mau gitu ngambilin haha, karena ya itu tadi, segan acak-acak rumah orang meskipun tante sendiri.

"Dibuka dulu box-nya"

Oh WOW.. Kinzaaaa.. dia ngerti kalau mainan dalam box itu harus dikeluarin dulu dengan cara dibuka. Kalah satu langkah sama anak sendiri haha.. Ya udah tau kali Nak, kalau box-nya harus dibuka dulu. Emang sih biasa banget kan kejadian kayak gini, tapi Ummi bangga aja, nalar Kinza udah jalan dengan Alhamdulillah sangat baik, sebanding dengan tingkahnya yang gaaakkkk pernah bisa diem.

Oke lah.. tak ambilin hahaha.. kamu menang, Nak..

Dilain kesempatan, Kinza berencana mau diajakin ke dokter kandungan buat periksain adeknya dalam perut.

"Nanti kita kedokter ya Nak.. Periksa adek" Ummi bilang sama Kinza pas ada Abi..

"Kinza juga ikut" katanya..

"Iya.. " Abinya menjawab.

Setengah mikir dan itu agak lama sebelum Kinza ngomong lagi, akhirnya.. kata-kata yang keluar bikin Ummi sama Abi saling pandang dan tersenyum bangga,

"Nyalain potor dulu " Kata Kinza..

Lah.. kok ngerti kalau pergi ke dokternya emang naik motor, yaaa. iyalah nakk.. kalo motornya gak nyala ya gak jalan haaahaaa.. Asik deh Kinza ini.

Jadi kesimpulannya.. Kinza ini sudah bisa menghubungkan sesuatu yang runtun. Kita harus ngapain sebelum ini dan itu. MasyaAllah Nak... sehat-sehat ya, makin pinter, makin cerdas dan semoga Abi Ummi sabarnya selalu ditambah. Aamiin..



No comments:

Post a comment

copyright © . all rights reserved. designed by Color and Code

grid layout coding by helpblogger.com