Monday, 27 August 2018

Hari Pertama Mas Dika di Rumah

Hari ini, adalah hari pertama rumah kinza ada Mas Dika. Mas Dika adalah anak dari adiknya mbah. Dia sudah ditinggal sama bapaknya menghadap Allah sejak kecil. Sementara itu, ibunya kerja di Surabaya sebagai pengasuh anak balita. Selama ini, mas Dika tinggal dengan buyut Kinza di Desa, tapi Abi pengen ajak mas Dika tinggal bareng Kinza.

Banyak alasannya, salah satunya adalah biar mas Dika bisa belajar dirumah Kinza. Mas Dika ini sudah berumur sekitar 12 tahun. Udah mau naik kelas 6 SD. Tapi yang bikin Abi pengen ajak mas Dika tinggal bareng Kinza biar mas Dika cepet bisa ngaji. Dam barusan, Ummi ngajakin mas Dika ngaji dan ternyata belum hafal hurup Hijaiyah diluar kepala.



Ummi ngajarinnya sih pengen ketawa-ketawa aja saat hurup Gho dibaca no atau ngo hihi. Tapi, kalau diketawain nanti mas Dika jadi malu dan gak mau belajar.

Okeeee... Baiklah... Mulai sekarang kita nulis jurnalnya mas Dika ya.. Semoga Allah mudahin semuanya. Juga nambah kesabaran Abi dan Ummi. Demi masa depan yang lebih baik, Insyaallah...

Perkembangan Kinza

Sekalian nulis perkembangan mas Kinza yang udah bisa baca iqro hafal diluar kepala, sudah mulai membaca iqro 3. Selain itu, mas Kinza juga sekarang pinter banget mendebat. Apa apa yang gak cocok sama dirinya, udah mulai mengungkap kan perasaannya secara gampang. Terus berkembang ya nak..
Read More

Monday, 8 January 2018

Welcome 2018, Kinza Makin Pinter nih

Tahun 2018 ini, Kinza InsyaAllah sudah makin pinter ngapa-ngapain. Berani main sendiri dan udah bisa naik sepeda meski masih roda 4. Sepedahnya dikasih sama Mbah Mul. Mbah kayaknya sayang banget sama Kinza, suka kangen gitu mbahnya. Ya iyalaahhh.. Kinza kan lahir di Kalimantan dulu, jadi mbah tau perjuangan Ummi kayak gimana. Mbah yang ngasih apa-apa dulu waktu di Kalimantan. Semoga nanti Abi bisa bahagiain mbah dengan cara-cara yang baik. Kinza sebenarnya ingin ke Kalimantan, pengen naik pesawat terbang. Tapi sabar dulu ya Mas... adek masih bayi trus kita harus nabung dulu buat pergi berempat ya Mas..



Kinza menurut Ummi adalah pribadi yang sangat keras kepala, ups.. ya.. Mas Kinza keras kalau udah punya kemauan. Lebih ke gigih banget kalau mau apa-apa. Kalau mau A ya harus A meski caranya masih kurang tepat. Anak usia 3 tahun 7 bulan yang menurut Ummi juga sangat pintar. Entah itu pinter bikin alasan atau pinter menjawab sesuatu atau apalah.

Pinternya Mas Kinza juga udah terlihat dari bagaimana dia berempati kepada adeknya. Saat lihat adeknya muntah atau gumoh, mas Kinza tanpa disuruh sudah bisa bantuin Ummi ambilkan tisu saat itu juga. Empatinya Alhamdulillah sudah mulai terbangun dengan sendirinya karena sering Ummi libatkan dalam banyak hal.

Tolong, Maaf dan Terimakasih


Hah.. kata ajaib, kata ajaib, kata ajaib. Mas Kinzaaaa bikin Ummi bangga dengan kata-kata ajaib ini. Mas Kinza selalu menggunakan kata tolong saat meminta bantuan. Meminta maaf saat melakukan kesalahan meskipun kadang-kadang lupa juga haha. Ya.. maklum aja masih balita. Tapi InsyaAllah Abi sama Ummi selalu ingetin soal akhlak dan budi pekerti yang baik. Ummi sama Abi juga udah ingetin Kinza buat belajar sopan santun.

Assalamualaikum & Bismillah


Saya selalu greget kalau ada orang masuk rumah gak ngucapin salam. Kayak masuk ke Goa aja haha. Mungkin kebiasaan juga sih, kalau masuk rumah meski gak ada orang saya kami selalu ngucapin salam. Dan ini nular juga ke Kinza. Setiap dia masuk rumah, Kinza selalu bilang

"Assalaikum..." Hahahaaa.. iyaaaaa.. Itu assalamualaikumnya versi Kinzaaaaa.. lucu kan haha.

Satu lagi, setiap bepergian Kinza juga selalu bilang bismillah sebelum motor jalan. kata Kinza

"Bisilaaahh.." Hahahaha... MasyaAllah,... Nak... kamu lucu hahah

Kurang Sabar

Apapun kebiasaan kami, tingkah laku kami dan perkataan kami diserap sempurna sama Kinza termasuk perilaku kurang sabar yang kami miliki. Kalau ngomongin kesabaran, Abi Kinza jauh jauh jauhh lebih sabar dari saya. Saya orangnya mungkin emmmm... masih keceplosan buat teriak, padahal saya tau banget kalau ini gak baik banget. Akhirnyaaa... Kinzapun begitu, dan saya sebenernya sangat sedih :(. Karena telah jadi teladan yang kurang baik dalam hal kesabaran. Semoga bisa berubah ya Nak.. Ummi..

Sampai saat ini, Mas Kinza dan Adek Zayn alhamdulillah sehat terus, gak ada hal berarti dalam kesehatan mereka. Alhamdulillah.. semua atas izin Allah. Tumbuh baik ya nak.. tumbuh sehat dan semakin pinter belajar agamanya. oh ya.. sampai saat ini, mas Kinza belajar Iqro masih di hurup Tsa.. semoga cepet ngerti dan hapal hijaiyah.
Read More

Thursday, 19 October 2017

Kinza Back!

Lamaaa Kinza gak nulis diary ya.. banyak banget yang harus Ummi selesaikan soalnya. Dari bulan lalu, Alhamdulillah Kinza punya adek yey.. namanya adek Zayn. Kinza seneng punya adek, setiap hari diciumi dan perhatian banget kalau adek Zayn nangis.



Kinza sekarang bubuknya sama Abi, Abi yang urus Kinza. Soalnya Ummi masih sakit terus Ummi juga ngurus adek Zayn.

Kinza gak cemburu kok, gak ada sikap-sikap Kinza yang bikin repot Ummi. Cumaaa... Sekarang Kinza yang udah dipanggil Mas ini makin kuat kemauannya..

Semoga Ummi sama Abi sabaarrr ueusin Kinza ya..

Ummi jangan bosen lah update blog Kinza.. nanti kalau udah bisa Nulis, Kinza mau nulis sendiri kok hehehe..
Read More

Monday, 28 August 2017

Menjadi Laki-laki Lembut

Jadi ini ceritanya... Ketika Ummi lagi curhat sama Abinya tentang gimana ngajarin anak cara bersikap ketika dia disakiti oleh orang lain gitu deh. Karena salah satu postingan Facebook punya teman, saya berusaha membenarkan apa yang tertulis disana. Bahwa ketika anak disakiti oleh orang lain dan si anak sudah bilang jangan namun tetap disakiti juga, maka balas lah!



Hal itu menandakan bahwa anak kita gak booeh lemah didepan orang lain. Mereka harus kuat dan menjaga harha diri mereka didepan orang lain. Ummi juga ngerasa biar anak kita gak mudah dilecehin dan digampangin gitu sama anak lain. Dan ya.. Ummi setuju bahwa kamu boleh melawan seperti mereka memperlakukanmu.

Tapi apa, Abi malah gak setuju dengan pendapat saya. Mendidik anak memang butuh komunikasi antara kedua orang tua agar sejajar dan visi misinya itu sama. Jadi anak gak rancu dengan apa yang akan diajarkan oleh orang tuanya. Mereka gak bingung. Dan jangan sampai perbedaan pendapat antara ayah dan ibu menjadikan anak jadi berpihak kepada salah satu orang tuanya. Yang ibunya membela, sementara Abinya menentang, bisa gak sama nanti tujuannya.

Menjadi lelaki gak harus keras


Mungkin begitulah hal yang diinginkan oleh Abi Kinza. Bahwa lelaki itu gak harus punya sikap keras, lelaki juga harus belajar lemah lembut kepada siapapun. Saya tau bahwa Abi Kinza memang orangnya seperti itu, karena keras adalah salah satu tindakan yang terbentuk dari kebiasaan.

Ajarkan Akhlak


Mungkin, dalam hal ini mengajarkan akhlak dan budi pekerti yang baik adalah pilihan yang tepat. Karena anak kecil belum tau mana yang baik dan mana yang buruk. Jika orang tua mengajarkan mereka tentang kekerasan. Bisa jadi otaknya nanti mendeskripsikan suatu perlakuan kasar yang diterimanya, harus dibalas dengan kekasaran juga. Padahal, menimbang baik buruk terlebih dahulu akan membedakan antara kita dan mereka. Dan itu hanya bisa dilakukan oleh orang yang sudah dewasa dan ngerti mana yang baik dan mana yang tidak.

Jadi... Anakku Kinza..  mungkin kamu nanti akan menemukan masa-masa dimana kamu akan disakiti oleh orang lain. Jangan menjadi keras, tapi menjadi tegaslah karena kamu seorang lelaki. Bijaksana dan berpikir panjang dalam melakukan apapun. Yaa.. meskipun Abi dan Ummi tau menanamkan pemikiran seperti itu butuh waktu yang tidak sebentar, karena setiap manusia memiliki emosi yabg berbeda-beda, termasuk juga kamu.. dan kami harus menghargai itu :).
Read More

Monday, 14 August 2017

Helm Pertama Kinza

Hari ini, Kinza ikut Abi Ummi ke dokter kandungan buat cek adeknya Kinza. Berangkatnya setengah 5 sore dan baru pulang jam 8'an malem. Seperti biasanya Kinza aktif banget dimanapun dia berada. Gak liat banyak orang, muterrrr aja sesukanya.

Jarak antara rumah dan prakter dokter SpOG sekitar setengah jam lah, Mojoagung - Jombang. Seperti biasa kita naik motor kesayangan ke dokternya, mau naik mobil juga  belum punya :D. Karena seringnya Kinza mulai maunya ikut Abi kemanapun Abi pergi, akhirnya Abi putusin buat beliin helm buat Kinza.



Awalnya Kinza gak mau make pas ditempat penjual helmnya.  Karena mungkin belum terbiasa aja, jadi dia gerak sana sini pas disuruh cobain helmnya. Sempat mau gak jadi beli soalnya takutnya gak kepake, tapi akhirnya dia mau make juga. Lucu wajahnya sih haha.. sampe rumah aja udah gak sabar dia mau dicopot, mungkin terlalu gerah :D.

Dan yah, kualitas helmnya kurang bagus sih yang dijual dipinggir jalan. Rata rata daleman helmnya itu gerah gitu. Meski harganya berbeda, tapi yang bikin beda cuma luarnya aja. Ya udah deh gak apa, dari pada Kinza gak pake helm dan kacamata, kita beli aja satu hehe. Nanti cari yang bagus ya nak.. sekarang tahan dulu, buat siap siap lahiran dedeknyaa.. :D.
Read More

Sunday, 6 August 2017

Hello August! Nih Update'an Terbaru Kinza

Bulan Agustus ini.. Kinza sudah makin pinter, Alhamdulillah.. sepertinya Ummi-nya harus banyak bersyukur dengan kesehatan dan kepandaian yang diberikan Allah kepada Kinza. Sementara itu, Ummi udah gak sabar pengen nimang adek Kinza juga yang ada didalam rahim. Dari tendangan super hebatnya.. mungkin adek Kinza ini cowok. Tapi Abi Ummi belum periksa lagi ke dokter kandungan, hanya periksa rutin ke ibu bidan aja.



Sementara itu juga.. Abi belum siapin nama buat adek Kinza, penasaran juga mau dikasih nama siapa hehe. Okee.. berhubung ini blognya Mas Kinza.. jadi Ummi priorotasin mas Kinza ya..

Read More

Monday, 31 July 2017

Kreatif Sih.. Tapi..

Nah kali ini, Ummi mau cerita ke kreatifan Kinza kemaren. Entahlah.. mungkin karena Kinza pengen diperhatikan atau memang Kinza anaknya seneng banget nglakuin hal hal gak terduga gitu deh.



Jadi, awalnya Abi pamit buat istirahat bentar karena tidurnya sudah menjelang subuh, kakau gak salah jam setengah tiga gitu. Jadinya Abi tidur di kamar. Sementara Ummi nemenin Kinza main di ruang depan, tapi biasalah.. adek Kinza yang ada diperut ngajakin rebahan karena gak kuat pinggangnya. Jadilah Ummi tiduran dikamar ninggalin Kinza main sendiri.

Mungkin nih ya.. mungkin Kinza ini ngerasa dicuekin dan dianggurin gitu, jadi mainnya agak extrim dikit. Masukin semua mainannya kedalam bak mandi di kamar mandi. Ummi sih tau aja Kinza bulak balik masuk kamar mandi sambil lari-lari gitu, biasalah dia, gak bisa kemana mana itu santai, jalan gitu, mesti lari.

Tapi lama kelamaan kok ada yang aneh, tadinya Ummi dener lagu Finger family dari hape Abinya kok udah gak kedengeran lagi. Trus ada gerak gerik Kinza yang mencurigakan. Kinza itu tiap nglakuin hal yang menurut dia bakal kena omelan, mesti sambil liatin Ummi-nya. Dan taraaa... Ternyata bener ada yang gak beres. Smartphone Abi sudah berendem di dalam bak mandi hahaha.

Jadinya yaa.. terpaksa Ummi bangunin Abi yang belum ada 30 menit tidur buat urus handphone nya. Kinza diapain donk sama Abi dan Ummi?

Gak diapa-apain kok, cuma diliatin aja sambil sedikit ngomel, "kenapa dimasukin bak mandi, Nak... Rusak nanti".

Karena memang Ummi juga sadar, kalau dia gak ada yang nemenin main, jadi ya.. Kinza anak umur 38 bulan belum ngerti apa yang dia lakukan. Tapi Alhamdulillah.. Handphone Abi atau lebih tepatnya Smartphone milik bibik bisa di selametin karena keburu ditolongin. Tapi ya.. adalah yang gak beres, fast chargingnya gak fungsi lagi haha.

Abis itu, sorenya.. Kinza nyalain setrika sendiri dan digedeinlah setrikaannya.. walhasil, tikar buat setrikaan bolong deh... Untung Kinza gak kena setrika, dan lagi lagi, ini kesalahannya Ummi naruknya sembarangan. Padahal anak lakinya udah kreatif banget. Dan ngerti ini itu, cus dah.. 😂
Read More
Powered by Blogger.

About Me

My photo

Hai.. Saya Inuel, yang suka cuap-cuap di blog ini. Blogger yang hobi nulis sejak kecil, pecinta bakso yang gak pernah berhasil bikin bakso sendiri. Seorang Penulis Konten dan tentu saja seorang ibu dengan seabrek pekerjaan rumah yang menjadi rutinitas sepanjang hari.

Untuk pertanyaan tentang blog ini atau penawaran kerjasama, Feel free to contact me at Artwell14@gmail.com 

Featured Post

Hari Pertama Mas Dika di Rumah

Search

Search This Blog

Featured Slider