Pages

Hari Ahad, Kok Gak Sekolah?

Hari Ahad atau hari minggu ini jadi minggu pertama buat Kinza gak masuk sekolah. Katanya..

Ummi.. kok aku gak sekolah, Kinza mau sekolah..

Ummi bilang ini hari libur nak, gak sekolah. Hari minggu..

Terus kapan Kinza sekolahnya...

Besok nak, hari senin kata Ummi kemudian.



Lucu aja sih dia minta sekolah terus hahaa.. Abi bilang kalo hari minggu itu waktunya main dirumah sama Abi Ummi.. main sama temen temen dirumah.

Akhirnya hari minggu ini Kinza menggambar. Terus pas gambar Kinza bilang sama Ummi..

Ummi.. kata ibu guru kalau bawa nasi sama ayam sendoknya yang besar..

Hahaha.. jadi ceritanya kemaren Ummi muter nyari sendok kecil tapi gak ketemu. Akhirnya hari Sabtu itu Kinza bawa makan sama sendok bayi milik adek hahah...

Nggeh kata Ummi ke Mas Kinza..
0

Ketika Aku Mulai Sekolah

Hari ini adalah hari ke-3 Kinza masuk sekolah di TK Muslimat Al Husna Cukir Jombang yang berada di Cukir gang 3 Jombang.  Sebenarnya Kinza sudah harus masuk dari minggu yang lalu berhubungan karena sakit, jadi Kinza baru di antar sekolah oleh Abi dan Umi pada hari seminggu setelahnya.  Hari pertama masuk sekolah Kinza ditunggu sama Umi sampai Kinza pulang yaitu 10.00. Karena hari pertama Umi khawatir kalau-kalau Kinza butuh apa-apa dan belum menyesuaikan dengan keadaan yang ada di sekolah barunya. Namun ternyata  hari pertama Kinza di sekolah tidak ada masalah, dia sangat antusias sekali untuk berangkat ke sekolah pagi itu.



Namun namanya anak baru masuk sekolah belum tau aturan yang ada disekolahnya, bekal yang ia bawa sudah Kinza makan pada jam di mana belum jam waktunya makan bersama.  Sempat dia merajuk di pukul jam 9 pagi dia minta pulang karena tidak bolehkan dengan ibu guru Kinza merajuk dan bersembunyi di belakang pohon mangga besar di depan sekolahnya.  Awalnya Umi sempat kesal karena kinza tidak mau masuk ke kelas kembali walau sudah dibujuk-bujuk sama Ummi. Namun ternyata setelah ibu guru menyarankan untuk membeli snack di kantin sekolah akhirnya Kinza mau juga masuk ke dalam kelas kembali.



Tepat pukul 9.15 pagi Kinta dan teman-temannya istirahat sejenak untuk bermain-main di luar kelas hingga 9.30 siang. Saya lihat Kinza bermain perosotan dan mau antri dengan teman-teman yang lain sesuai anjuran ibu guru.  Saya pikir Kinza bisa menyesuaikan diri dengan baik karena tidak ada tangis ataupun rewel saat berada di dalam kelas terlihat dari cari foto yang di share oleh ibu guru di grup WA sekolah, Kinza bisa duduk diam dan serius belajar mewarnai sama teman-temannya.



 Sekolah hari ke-2


Hari kedua sekolah Kinza sedikit ada drama karena dia mencari tukang mainan yang ada di depan sekolah biasanya untuk membeli mainan karena kemarin mainan yang dia beli di minta adiknya. Karena pak tukang mainan datang setelah anak-anak pulang sekolah, sementara Kinza mencari saat ia baru masuk sekolah dan hal ini ternyata membuat dia bete. Akhirnya tidak mau masuk ke kelas serta harus nangis dulu karena digendong sama mbak mbak kantin dengan paksa. Umi pikir Kinza akan trauma karena dia dipaksa masuk ke dalam kelas oleh Mbak Mbak kantin dan akhirnya di sambut oleh ibu guru. Ummi takut Kinza gak mau pergi ke sekolah lagi Namun ternyata saat pulang sekolah pukul 9.30 pagi karena Ibu guru akan melakukan rapat, Kinza terlihat sangat senang, seperti gak ada masalah padahal tadi pagi dia nangis teriak teriak hahaa..



Dan akhirnya Ummi memutuskan bahwa esok harinya, Ummi tidak akan mengantar Kinza dan menunggunya sampai Kinza pulang dari sekolah karena ya tahu sendiri karena ada adiknya dan capek juga bengong di sekolahan gak ada yang dikerjain selama 3 jam hehe.


 Sekolah hari ke-3


Benar sekali hari ini adalah hari ketika ke sekolah yang diantar sendiri tanpa Ummi dan adik. Seperti dugaan saya kini sudah bisa dilepas Dan bisa mandiri pergi berangkat ke sekolah tanpa saya temani.  Saya tidak ikut mengantar ke sekolah dan ikut menjemput pukul jam 10 pagi karena harus membeli beberapa peralatan sekolah yang belum Kinza punya seperti kopiah,  buku gambar dan krayon.



Saya pikir Kinza menyukai sekolahnya karena dia bercerita panjang lebar tentang apa saja yang dilakukan ketika di sekolah. Dan karena usianya yang memang sudah 5 tahun saya percaya Kinza bisa menyesuaikan diri dengan cepat dengan lingkungan sekolah dan semoga Kinza juga bisa belajar tentang sosialisasi serta berteman dengan orang lain dengan baik. Mumpung Ummi lagi semangat nulis nih ih cerita ini diabadikan di blog ini supaya Kinza nanti bisa membaca bagaimana dia dulu pertama kali ke sekolah.

Selamat belajar dan semoga kamu menjadi anak yang pintar serta bisa memberi manfaat kepada orang lain ya Kinza.. Ummi Abi Adek sayang Mas Kinza karena Allah.
0

Hari Pertama Masuk Sekolah

MasyaAllah.. seharusnya hari ini Kinza masuk sekolah pertama kalinya. Daftar di TK daerah Cukir Jombang, TK Muslimat namanya. Kinza gak bisa masuk sekolah karena Abi, Umi, Adek semuanya sakit. Kami sakit sekeluarga dan gak bisa merawat diri kalau dirumah kontrakan di Diwek. Ummi juga sakit jadinya kita berempat naik grab sejak hari Jum'at dan sekarang hari senin 15 Juli 2019 kami masih dirumah mbah di desa Wonosalam.

Penyebab kami semua sekeluarga sakit kali ini adalah karena kami serumah makan Es Krim. Sepertinya, es krim tersebut mengandung bakteri yang akhirnya pertama Ummi yang tumbang karena daya tahan tubuh Ummi paling buruk. Kemudian sakitnya disusul adek yang sampe 40° Celcius. Gak turun-turun karena sama Ummi antibiotik dari dokter gak dikasihkan. Pelajaran buat Ummi, tidak semua yang kita anggap buruk itu buruk. Dan setidaknya, jangan menyombong dengan kemampuan yang hanya sedikit saja. Sama sekali jangan sok tau. Karena saya anti bermudah mudah menggunakan antibiotik, makanya antibiotik gak saya minumkan. Padahal pasca adek minum antibiotik itu demam adek akhirnya reda juga.

Setelah adek, Abi dan mas Kinza juga kena demam. Puncaknya ya hari Jum'at itu. Abi gak bisa bawa motor ke rumah mbah di Wonosalam. Akhirnya kami berempat yang sakit ini pulang ke Mbah. Alhamdulillah mbah izin buat ndak kerja hari itu karena mau rawat kita. Makasih nggeh mbah.. maaf kota ngrepotin terus ya mbah..

Menjaga kebersihan makanan


Menjaga kebersihan makanan memang sangat dianjurkan. Tapi dalam kasus ini, kita benar-benar gak tau kalau es krim pemberian tetangga ndak cocok dengan perut kami. Sakit ini membuat Ummi belajar bahwa, ketika kita sehat, sebaiknya bersyukur adalah hal yang selalu dilakukan everyday. Sehat itu mahal harganya dan itu Allah' kasih gratisan ke kita. Semoga dengan sakit kemaren, Allah benar benar menghapus dan nengampuni dosa kami, Aamiin.. insyaallah.
0

Kado Sandal Jepit

Pagi ini Kinza (14/05/2019) merengek buat beli sandal jepit. Akhirnya kami kepasar sama beli ikan dan ayam. Saya dan Abinya menanjikan beli sandal jepit setelah belanja. Karena memang masih pagi sekali, toko toko penjual sandal juga belum buka.

Tapi pas beli jeruk nipis dan mentimun, setelah bayar bayar.. saya dan Abinya kehilangan Kinza. Dia gak ada didekat kami karena merengek terus minta sandal dan gak terima kalau ditunda tunda, maunya Kinza ya beli sandal dulu, baru belanja..

Setelah menyapu sekitar penjual jeruk kesana kemari, muterin disatu tempat deket deket penjual itu, Kinza belum juga kami temukan. Hampir sekitar 3 menit saya menyapu sekitar dengan tatapan meneliti.

'Bu.. tadi liat anak baju oranye medal ngriki ta?" Tanyaku ke penjual yang ada dibawah penjual jeruk.

"Lhoo mbak.. anak sampean ta, kok iso.. ilang ta mbak.. "

Katanya dengan suara keras..

"Ndak tau'e mbak.. ndak salah deleng"

Oh nggeh bu.. matur nuwun kata saya kemudian.

"Makane ta mbak.. anake di jogo.. digandeng, blonjo sayure keri.. anak nomer siji" begitu lanjutnya..

Saat itu, ada banyak mata melihat saya dengan tatapan menyalahkan dan menghakimi..

Saya yang mendengar kata ibu itu berpikir...

"Oh begini ternyata..  rasanya disalahkan, tidak didukung dan dihakimi oleh orang lain yang gak paham permasalahan kita"

Karena Kinza belum ketemu juga, dan Abinya yang bulak balik ke saya setelah keliling datang sendiri, saya mulai gelisah, menyalahkan diri sendiri, dan minta sama Allah agar gak terjadi apa apa.

Kenapa saya gak turutin aja permintaan Kinza beli sandal jepit dulu dan banyak pikiran aneh aneh lainnya sementara Abinya muter nyari Kinza.

"Dek.. dek... Sini.. " kata Abinya berteriak..

"Di motor dia" lanjutnya...

Setengah berlari dengan Zayn dalam gendongan saya hampiri Kinza, saya senang dan sedih.. menangis seketika saat melihat Kinza..

Diamkah saya?.. oh tidak.. Tentu saja saya marah  sekaligus bersyukur.. harus apa dan bagaimana saya menyampaikan perasaan. Kinza melihat saya menangis ikut menangis dan tentu saja masih dengan perasaan dongkolnya dia karena sandal jepit.

"Ummi Nggeyel.. " katanya kemudian sambil menangis.. saya dan dia menangis. Yah.. begitulah drama bersama anak lanang satu ini.

Oh ya.. karena ini ngepostnya udah lewat tanggal, jadinya saya belikan dia sandal jepit di Shopee seharga 30K. Sebagai kado ulang tahunnya yang ke 5, tentu saja saya gak bilang selamat ulang tahun dan ini kadonya haaaaahaaa... Apapun itu nak, semoga kamu menjadi seorang hafidz, selalu haus ilmu, dan gak malas belajar.




0

Drama Sebelum Tidur

Kinza dan adek Zayn belakangan ini tidurnya suka malam, mungkin karena Ummi sama Abi juga malem ngajak ke tempat tidur. Hal yang seru sebelum tidur dua anak ini adalah gak bakalan bisa tidur kalau dicampur jadi satu. Sengantuk gimanapun, kalau tidurnya bareng, Kinza sama Zayn gak bakalan bisa tidur. Sampe Ummi capek ngomong kalau gak usah main dan begojekan.



Zayn yang berusia 19 bulan sekarang udah bisa bilang beberapa kata. Kinza bentar lagi sekolah TK, besok tanggal 18 nanti bakalan umur 5 tahun yay!!



Abi Ummi lagi nyari kontrakan nih di daerah cukir biar deket sama sekolah dan pondok. Ummi juga rencananya mau kuliah lagiii yey haha.. Abi baik lah.. minta ummi sekolah lagi, biar pinteran dikit. Semoga Allah kabulkan yaa.. Aamiin.. InsyaAllah. Di Cukir karena Ummi rencananya mau lanjut sekolah di Unhasy.. Sekarang sih gak ada uangnya, yang penting kan niat dulu kan yaa.. niat dan minat, InsyaAllah uang datang sendiri atas kehendak Allah.

0

Hari Pertama Mas Dika di Rumah

Hari ini, adalah hari pertama rumah kinza ada Mas Dika. Mas Dika adalah anak dari adiknya mbah. Dia sudah ditinggal sama bapaknya menghadap Allah sejak kecil. Sementara itu, ibunya kerja di Surabaya sebagai pengasuh anak balita. Selama ini, mas Dika tinggal dengan buyut Kinza di Desa, tapi Abi pengen ajak mas Dika tinggal bareng Kinza.

Banyak alasannya, salah satunya adalah biar mas Dika bisa belajar dirumah Kinza. Mas Dika ini sudah berumur sekitar 12 tahun. Udah mau naik kelas 6 SD. Tapi yang bikin Abi pengen ajak mas Dika tinggal bareng Kinza biar mas Dika cepet bisa ngaji. Dam barusan, Ummi ngajakin mas Dika ngaji dan ternyata belum hafal hurup Hijaiyah diluar kepala.



Ummi ngajarinnya sih pengen ketawa-ketawa aja saat hurup Gho dibaca no atau ngo hihi. Tapi, kalau diketawain nanti mas Dika jadi malu dan gak mau belajar.

Okeeee... Baiklah... Mulai sekarang kita nulis jurnalnya mas Dika ya.. Semoga Allah mudahin semuanya. Juga nambah kesabaran Abi dan Ummi. Demi masa depan yang lebih baik, Insyaallah...

Perkembangan Kinza

Sekalian nulis perkembangan mas Kinza yang udah bisa baca iqro hafal diluar kepala, sudah mulai membaca iqro 3. Selain itu, mas Kinza juga sekarang pinter banget mendebat. Apa apa yang gak cocok sama dirinya, udah mulai mengungkap kan perasaannya secara gampang. Terus berkembang ya nak..
0

Welcome 2018, Kinza Makin Pinter nih

Tahun 2018 ini, Kinza InsyaAllah sudah makin pinter ngapa-ngapain. Berani main sendiri dan udah bisa naik sepeda meski masih roda 4. Sepedahnya dikasih sama Mbah Mul. Mbah kayaknya sayang banget sama Kinza, suka kangen gitu mbahnya. Ya iyalaahhh.. Kinza kan lahir di Kalimantan dulu, jadi mbah tau perjuangan Ummi kayak gimana. Mbah yang ngasih apa-apa dulu waktu di Kalimantan. Semoga nanti Abi bisa bahagiain mbah dengan cara-cara yang baik. Kinza sebenarnya ingin ke Kalimantan, pengen naik pesawat terbang. Tapi sabar dulu ya Mas... adek masih bayi trus kita harus nabung dulu buat pergi berempat ya Mas..



Kinza menurut Ummi adalah pribadi yang sangat keras kepala, ups.. ya.. Mas Kinza keras kalau udah punya kemauan. Lebih ke gigih banget kalau mau apa-apa. Kalau mau A ya harus A meski caranya masih kurang tepat. Anak usia 3 tahun 7 bulan yang menurut Ummi juga sangat pintar. Entah itu pinter bikin alasan atau pinter menjawab sesuatu atau apalah.

Pinternya Mas Kinza juga udah terlihat dari bagaimana dia berempati kepada adeknya. Saat lihat adeknya muntah atau gumoh, mas Kinza tanpa disuruh sudah bisa bantuin Ummi ambilkan tisu saat itu juga. Empatinya Alhamdulillah sudah mulai terbangun dengan sendirinya karena sering Ummi libatkan dalam banyak hal.

Tolong, Maaf dan Terimakasih


Hah.. kata ajaib, kata ajaib, kata ajaib. Mas Kinzaaaa bikin Ummi bangga dengan kata-kata ajaib ini. Mas Kinza selalu menggunakan kata tolong saat meminta bantuan. Meminta maaf saat melakukan kesalahan meskipun kadang-kadang lupa juga haha. Ya.. maklum aja masih balita. Tapi InsyaAllah Abi sama Ummi selalu ingetin soal akhlak dan budi pekerti yang baik. Ummi sama Abi juga udah ingetin Kinza buat belajar sopan santun.

Assalamualaikum & Bismillah


Saya selalu greget kalau ada orang masuk rumah gak ngucapin salam. Kayak masuk ke Goa aja haha. Mungkin kebiasaan juga sih, kalau masuk rumah meski gak ada orang saya kami selalu ngucapin salam. Dan ini nular juga ke Kinza. Setiap dia masuk rumah, Kinza selalu bilang

"Assalaikum..." Hahahaaa.. iyaaaaa.. Itu assalamualaikumnya versi Kinzaaaaa.. lucu kan haha.

Satu lagi, setiap bepergian Kinza juga selalu bilang bismillah sebelum motor jalan. kata Kinza

"Bisilaaahh.." Hahahaha... MasyaAllah,... Nak... kamu lucu hahah

Kurang Sabar

Apapun kebiasaan kami, tingkah laku kami dan perkataan kami diserap sempurna sama Kinza termasuk perilaku kurang sabar yang kami miliki. Kalau ngomongin kesabaran, Abi Kinza jauh jauh jauhh lebih sabar dari saya. Saya orangnya mungkin emmmm... masih keceplosan buat teriak, padahal saya tau banget kalau ini gak baik banget. Akhirnyaaa... Kinzapun begitu, dan saya sebenernya sangat sedih :(. Karena telah jadi teladan yang kurang baik dalam hal kesabaran. Semoga bisa berubah ya Nak.. Ummi..

Sampai saat ini, Mas Kinza dan Adek Zayn alhamdulillah sehat terus, gak ada hal berarti dalam kesehatan mereka. Alhamdulillah.. semua atas izin Allah. Tumbuh baik ya nak.. tumbuh sehat dan semakin pinter belajar agamanya. oh ya.. sampai saat ini, mas Kinza belajar Iqro masih di hurup Tsa.. semoga cepet ngerti dan hapal hijaiyah.
0

Kinza Back!

Lamaaa Kinza gak nulis diary ya.. banyak banget yang harus Ummi selesaikan soalnya. Dari bulan lalu, Alhamdulillah Kinza punya adek yey.. namanya adek Zayn. Kinza seneng punya adek, setiap hari diciumi dan perhatian banget kalau adek Zayn nangis.



Kinza sekarang bubuknya sama Abi, Abi yang urus Kinza. Soalnya Ummi masih sakit terus Ummi juga ngurus adek Zayn.

Kinza gak cemburu kok, gak ada sikap-sikap Kinza yang bikin repot Ummi. Cumaaa... Sekarang Kinza yang udah dipanggil Mas ini makin kuat kemauannya..

Semoga Ummi sama Abi sabaarrr ueusin Kinza ya..

Ummi jangan bosen lah update blog Kinza.. nanti kalau udah bisa Nulis, Kinza mau nulis sendiri kok hehehe..
0

Menjadi Laki-laki Lembut

Jadi ini ceritanya... Ketika Ummi lagi curhat sama Abinya tentang gimana ngajarin anak cara bersikap ketika dia disakiti oleh orang lain gitu deh. Karena salah satu postingan Facebook punya teman, saya berusaha membenarkan apa yang tertulis disana. Bahwa ketika anak disakiti oleh orang lain dan si anak sudah bilang jangan namun tetap disakiti juga, maka balas lah!



Hal itu menandakan bahwa anak kita gak booeh lemah didepan orang lain. Mereka harus kuat dan menjaga harha diri mereka didepan orang lain. Ummi juga ngerasa biar anak kita gak mudah dilecehin dan digampangin gitu sama anak lain. Dan ya.. Ummi setuju bahwa kamu boleh melawan seperti mereka memperlakukanmu.

Tapi apa, Abi malah gak setuju dengan pendapat saya. Mendidik anak memang butuh komunikasi antara kedua orang tua agar sejajar dan visi misinya itu sama. Jadi anak gak rancu dengan apa yang akan diajarkan oleh orang tuanya. Mereka gak bingung. Dan jangan sampai perbedaan pendapat antara ayah dan ibu menjadikan anak jadi berpihak kepada salah satu orang tuanya. Yang ibunya membela, sementara Abinya menentang, bisa gak sama nanti tujuannya.

Menjadi lelaki gak harus keras


Mungkin begitulah hal yang diinginkan oleh Abi Kinza. Bahwa lelaki itu gak harus punya sikap keras, lelaki juga harus belajar lemah lembut kepada siapapun. Saya tau bahwa Abi Kinza memang orangnya seperti itu, karena keras adalah salah satu tindakan yang terbentuk dari kebiasaan.

Ajarkan Akhlak


Mungkin, dalam hal ini mengajarkan akhlak dan budi pekerti yang baik adalah pilihan yang tepat. Karena anak kecil belum tau mana yang baik dan mana yang buruk. Jika orang tua mengajarkan mereka tentang kekerasan. Bisa jadi otaknya nanti mendeskripsikan suatu perlakuan kasar yang diterimanya, harus dibalas dengan kekasaran juga. Padahal, menimbang baik buruk terlebih dahulu akan membedakan antara kita dan mereka. Dan itu hanya bisa dilakukan oleh orang yang sudah dewasa dan ngerti mana yang baik dan mana yang tidak.

Jadi... Anakku Kinza..  mungkin kamu nanti akan menemukan masa-masa dimana kamu akan disakiti oleh orang lain. Jangan menjadi keras, tapi menjadi tegaslah karena kamu seorang lelaki. Bijaksana dan berpikir panjang dalam melakukan apapun. Yaa.. meskipun Abi dan Ummi tau menanamkan pemikiran seperti itu butuh waktu yang tidak sebentar, karena setiap manusia memiliki emosi yabg berbeda-beda, termasuk juga kamu.. dan kami harus menghargai itu :).
0

Helm Pertama Kinza

Hari ini, Kinza ikut Abi Ummi ke dokter kandungan buat cek adeknya Kinza. Berangkatnya setengah 5 sore dan baru pulang jam 8'an malem. Seperti biasanya Kinza aktif banget dimanapun dia berada. Gak liat banyak orang, muterrrr aja sesukanya.

Jarak antara rumah dan prakter dokter SpOG sekitar setengah jam lah, Mojoagung - Jombang. Seperti biasa kita naik motor kesayangan ke dokternya, mau naik mobil juga  belum punya :D. Karena seringnya Kinza mulai maunya ikut Abi kemanapun Abi pergi, akhirnya Abi putusin buat beliin helm buat Kinza.



Awalnya Kinza gak mau make pas ditempat penjual helmnya.  Karena mungkin belum terbiasa aja, jadi dia gerak sana sini pas disuruh cobain helmnya. Sempat mau gak jadi beli soalnya takutnya gak kepake, tapi akhirnya dia mau make juga. Lucu wajahnya sih haha.. sampe rumah aja udah gak sabar dia mau dicopot, mungkin terlalu gerah :D.

Dan yah, kualitas helmnya kurang bagus sih yang dijual dipinggir jalan. Rata rata daleman helmnya itu gerah gitu. Meski harganya berbeda, tapi yang bikin beda cuma luarnya aja. Ya udah deh gak apa, dari pada Kinza gak pake helm dan kacamata, kita beli aja satu hehe. Nanti cari yang bagus ya nak.. sekarang tahan dulu, buat siap siap lahiran dedeknyaa.. :D.
0

Hello August! Nih Update'an Terbaru Kinza

Bulan Agustus ini.. Kinza sudah makin pinter, Alhamdulillah.. sepertinya Ummi-nya harus banyak bersyukur dengan kesehatan dan kepandaian yang diberikan Allah kepada Kinza. Sementara itu, Ummi udah gak sabar pengen nimang adek Kinza juga yang ada didalam rahim. Dari tendangan super hebatnya.. mungkin adek Kinza ini cowok. Tapi Abi Ummi belum periksa lagi ke dokter kandungan, hanya periksa rutin ke ibu bidan aja.



Sementara itu juga.. Abi belum siapin nama buat adek Kinza, penasaran juga mau dikasih nama siapa hehe. Okee.. berhubung ini blognya Mas Kinza.. jadi Ummi priorotasin mas Kinza ya..

0

Kreatif Sih.. Tapi..

Nah kali ini, Ummi mau cerita ke kreatifan Kinza kemaren. Entahlah.. mungkin karena Kinza pengen diperhatikan atau memang Kinza anaknya seneng banget nglakuin hal hal gak terduga gitu deh.



Jadi, awalnya Abi pamit buat istirahat bentar karena tidurnya sudah menjelang subuh, kakau gak salah jam setengah tiga gitu. Jadinya Abi tidur di kamar. Sementara Ummi nemenin Kinza main di ruang depan, tapi biasalah.. adek Kinza yang ada diperut ngajakin rebahan karena gak kuat pinggangnya. Jadilah Ummi tiduran dikamar ninggalin Kinza main sendiri.

Mungkin nih ya.. mungkin Kinza ini ngerasa dicuekin dan dianggurin gitu, jadi mainnya agak extrim dikit. Masukin semua mainannya kedalam bak mandi di kamar mandi. Ummi sih tau aja Kinza bulak balik masuk kamar mandi sambil lari-lari gitu, biasalah dia, gak bisa kemana mana itu santai, jalan gitu, mesti lari.

Tapi lama kelamaan kok ada yang aneh, tadinya Ummi dener lagu Finger family dari hape Abinya kok udah gak kedengeran lagi. Trus ada gerak gerik Kinza yang mencurigakan. Kinza itu tiap nglakuin hal yang menurut dia bakal kena omelan, mesti sambil liatin Ummi-nya. Dan taraaa... Ternyata bener ada yang gak beres. Smartphone Abi sudah berendem di dalam bak mandi hahaha.

Jadinya yaa.. terpaksa Ummi bangunin Abi yang belum ada 30 menit tidur buat urus handphone nya. Kinza diapain donk sama Abi dan Ummi?

Gak diapa-apain kok, cuma diliatin aja sambil sedikit ngomel, "kenapa dimasukin bak mandi, Nak... Rusak nanti".

Karena memang Ummi juga sadar, kalau dia gak ada yang nemenin main, jadi ya.. Kinza anak umur 38 bulan belum ngerti apa yang dia lakukan. Tapi Alhamdulillah.. Handphone Abi atau lebih tepatnya Smartphone milik bibik bisa di selametin karena keburu ditolongin. Tapi ya.. adalah yang gak beres, fast chargingnya gak fungsi lagi haha.

Abis itu, sorenya.. Kinza nyalain setrika sendiri dan digedeinlah setrikaannya.. walhasil, tikar buat setrikaan bolong deh... Untung Kinza gak kena setrika, dan lagi lagi, ini kesalahannya Ummi naruknya sembarangan. Padahal anak lakinya udah kreatif banget. Dan ngerti ini itu, cus dah.. 😂
0

Robot Arpo, Sang Penjaga Daniel

Ya.. Kinza sekarang lagi seneng-senengnya nonton kartun Robot Arpo. Jadi ceritanya si Arpo ini tugasnya adalah melindungi baby Daniel gitu. Ada aja masalah setiap harinya, entah itu kesalahan dari Arpo ataupun masalah yang dibuat sama Daniel.



Sebagai robot Arpo nerima perintah dari mama Daniel dan tentu saja suara khas ala perintah lewat radio jadi kesukaan Kinza. Berhubung history robot ini ada di handphone Abinyaaa.. jadi si Kinza mainnya ya sukanya pake hape Abi :D.

Kinza sekarang udah pinter merajuk juga lho.. apa-apa kalau gak diturutin dia ngamuk, marah.

"Gak mau wes.."

Kata andalan Kinza kalau lagi merajuk. Dan biasanyaa.. ngamuknya pake lempar-lempar mainannya ke Ummi atau Abi. Dan beberapa hari lalu, Ummi-nya dilempar sama biji salak oleh Kinza, untung kena alis, gak sampai kena mata. Hmmm pokoknya sudah Kinza ini.. :D.

0

copyright © . all rights reserved. designed by Color and Code

grid layout coding by helpblogger.com