Pages

Kinza Back!

Lamaaa Kinza gak nulis diary ya.. banyak banget yang harus Ummi selesaikan soalnya. Dari bulan lalu, Alhamdulillah Kinza punya adek yey.. namanya adek Zayn. Kinza seneng punya adek, setiap hari diciumi dan perhatian banget kalau adek Zayn nangis.



Kinza sekarang bubuknya sama Abi, Abi yang urus Kinza. Soalnya Ummi masih sakit terus Ummi juga ngurus adek Zayn.

Kinza gak cemburu kok, gak ada sikap-sikap Kinza yang bikin repot Ummi. Cumaaa... Sekarang Kinza yang udah dipanggil Mas ini makin kuat kemauannya..

Semoga Ummi sama Abi sabaarrr ueusin Kinza ya..

Ummi jangan bosen lah update blog Kinza.. nanti kalau udah bisa Nulis, Kinza mau nulis sendiri kok hehehe..
0

Menjadi Laki-laki Lembut

Jadi ini ceritanya... Ketika Ummi lagi curhat sama Abinya tentang gimana ngajarin anak cara bersikap ketika dia disakiti oleh orang lain gitu deh. Karena salah satu postingan Facebook punya teman, saya berusaha membenarkan apa yang tertulis disana. Bahwa ketika anak disakiti oleh orang lain dan si anak sudah bilang jangan namun tetap disakiti juga, maka balas lah!



Hal itu menandakan bahwa anak kita gak booeh lemah didepan orang lain. Mereka harus kuat dan menjaga harha diri mereka didepan orang lain. Ummi juga ngerasa biar anak kita gak mudah dilecehin dan digampangin gitu sama anak lain. Dan ya.. Ummi setuju bahwa kamu boleh melawan seperti mereka memperlakukanmu.

Tapi apa, Abi malah gak setuju dengan pendapat saya. Mendidik anak memang butuh komunikasi antara kedua orang tua agar sejajar dan visi misinya itu sama. Jadi anak gak rancu dengan apa yang akan diajarkan oleh orang tuanya. Mereka gak bingung. Dan jangan sampai perbedaan pendapat antara ayah dan ibu menjadikan anak jadi berpihak kepada salah satu orang tuanya. Yang ibunya membela, sementara Abinya menentang, bisa gak sama nanti tujuannya.

Menjadi lelaki gak harus keras


Mungkin begitulah hal yang diinginkan oleh Abi Kinza. Bahwa lelaki itu gak harus punya sikap keras, lelaki juga harus belajar lemah lembut kepada siapapun. Saya tau bahwa Abi Kinza memang orangnya seperti itu, karena keras adalah salah satu tindakan yang terbentuk dari kebiasaan.

Ajarkan Akhlak


Mungkin, dalam hal ini mengajarkan akhlak dan budi pekerti yang baik adalah pilihan yang tepat. Karena anak kecil belum tau mana yang baik dan mana yang buruk. Jika orang tua mengajarkan mereka tentang kekerasan. Bisa jadi otaknya nanti mendeskripsikan suatu perlakuan kasar yang diterimanya, harus dibalas dengan kekasaran juga. Padahal, menimbang baik buruk terlebih dahulu akan membedakan antara kita dan mereka. Dan itu hanya bisa dilakukan oleh orang yang sudah dewasa dan ngerti mana yang baik dan mana yang tidak.

Jadi... Anakku Kinza..  mungkin kamu nanti akan menemukan masa-masa dimana kamu akan disakiti oleh orang lain. Jangan menjadi keras, tapi menjadi tegaslah karena kamu seorang lelaki. Bijaksana dan berpikir panjang dalam melakukan apapun. Yaa.. meskipun Abi dan Ummi tau menanamkan pemikiran seperti itu butuh waktu yang tidak sebentar, karena setiap manusia memiliki emosi yabg berbeda-beda, termasuk juga kamu.. dan kami harus menghargai itu :).
0

Helm Pertama Kinza

Hari ini, Kinza ikut Abi Ummi ke dokter kandungan buat cek adeknya Kinza. Berangkatnya setengah 5 sore dan baru pulang jam 8'an malem. Seperti biasanya Kinza aktif banget dimanapun dia berada. Gak liat banyak orang, muterrrr aja sesukanya.

Jarak antara rumah dan prakter dokter SpOG sekitar setengah jam lah, Mojoagung - Jombang. Seperti biasa kita naik motor kesayangan ke dokternya, mau naik mobil juga  belum punya :D. Karena seringnya Kinza mulai maunya ikut Abi kemanapun Abi pergi, akhirnya Abi putusin buat beliin helm buat Kinza.



Awalnya Kinza gak mau make pas ditempat penjual helmnya.  Karena mungkin belum terbiasa aja, jadi dia gerak sana sini pas disuruh cobain helmnya. Sempat mau gak jadi beli soalnya takutnya gak kepake, tapi akhirnya dia mau make juga. Lucu wajahnya sih haha.. sampe rumah aja udah gak sabar dia mau dicopot, mungkin terlalu gerah :D.

Dan yah, kualitas helmnya kurang bagus sih yang dijual dipinggir jalan. Rata rata daleman helmnya itu gerah gitu. Meski harganya berbeda, tapi yang bikin beda cuma luarnya aja. Ya udah deh gak apa, dari pada Kinza gak pake helm dan kacamata, kita beli aja satu hehe. Nanti cari yang bagus ya nak.. sekarang tahan dulu, buat siap siap lahiran dedeknyaa.. :D.
0

Hello August! Nih Update'an Terbaru Kinza

Bulan Agustus ini.. Kinza sudah makin pinter, Alhamdulillah.. sepertinya Ummi-nya harus banyak bersyukur dengan kesehatan dan kepandaian yang diberikan Allah kepada Kinza. Sementara itu, Ummi udah gak sabar pengen nimang adek Kinza juga yang ada didalam rahim. Dari tendangan super hebatnya.. mungkin adek Kinza ini cowok. Tapi Abi Ummi belum periksa lagi ke dokter kandungan, hanya periksa rutin ke ibu bidan aja.



Sementara itu juga.. Abi belum siapin nama buat adek Kinza, penasaran juga mau dikasih nama siapa hehe. Okee.. berhubung ini blognya Mas Kinza.. jadi Ummi priorotasin mas Kinza ya..

0

Kreatif Sih.. Tapi..

Nah kali ini, Ummi mau cerita ke kreatifan Kinza kemaren. Entahlah.. mungkin karena Kinza pengen diperhatikan atau memang Kinza anaknya seneng banget nglakuin hal hal gak terduga gitu deh.



Jadi, awalnya Abi pamit buat istirahat bentar karena tidurnya sudah menjelang subuh, kakau gak salah jam setengah tiga gitu. Jadinya Abi tidur di kamar. Sementara Ummi nemenin Kinza main di ruang depan, tapi biasalah.. adek Kinza yang ada diperut ngajakin rebahan karena gak kuat pinggangnya. Jadilah Ummi tiduran dikamar ninggalin Kinza main sendiri.

Mungkin nih ya.. mungkin Kinza ini ngerasa dicuekin dan dianggurin gitu, jadi mainnya agak extrim dikit. Masukin semua mainannya kedalam bak mandi di kamar mandi. Ummi sih tau aja Kinza bulak balik masuk kamar mandi sambil lari-lari gitu, biasalah dia, gak bisa kemana mana itu santai, jalan gitu, mesti lari.

Tapi lama kelamaan kok ada yang aneh, tadinya Ummi dener lagu Finger family dari hape Abinya kok udah gak kedengeran lagi. Trus ada gerak gerik Kinza yang mencurigakan. Kinza itu tiap nglakuin hal yang menurut dia bakal kena omelan, mesti sambil liatin Ummi-nya. Dan taraaa... Ternyata bener ada yang gak beres. Smartphone Abi sudah berendem di dalam bak mandi hahaha.

Jadinya yaa.. terpaksa Ummi bangunin Abi yang belum ada 30 menit tidur buat urus handphone nya. Kinza diapain donk sama Abi dan Ummi?

Gak diapa-apain kok, cuma diliatin aja sambil sedikit ngomel, "kenapa dimasukin bak mandi, Nak... Rusak nanti".

Karena memang Ummi juga sadar, kalau dia gak ada yang nemenin main, jadi ya.. Kinza anak umur 38 bulan belum ngerti apa yang dia lakukan. Tapi Alhamdulillah.. Handphone Abi atau lebih tepatnya Smartphone milik bibik bisa di selametin karena keburu ditolongin. Tapi ya.. adalah yang gak beres, fast chargingnya gak fungsi lagi haha.

Abis itu, sorenya.. Kinza nyalain setrika sendiri dan digedeinlah setrikaannya.. walhasil, tikar buat setrikaan bolong deh... Untung Kinza gak kena setrika, dan lagi lagi, ini kesalahannya Ummi naruknya sembarangan. Padahal anak lakinya udah kreatif banget. Dan ngerti ini itu, cus dah.. 😂
0

Robot Arpo, Sang Penjaga Daniel

Ya.. Kinza sekarang lagi seneng-senengnya nonton kartun Robot Arpo. Jadi ceritanya si Arpo ini tugasnya adalah melindungi baby Daniel gitu. Ada aja masalah setiap harinya, entah itu kesalahan dari Arpo ataupun masalah yang dibuat sama Daniel.



Sebagai robot Arpo nerima perintah dari mama Daniel dan tentu saja suara khas ala perintah lewat radio jadi kesukaan Kinza. Berhubung history robot ini ada di handphone Abinyaaa.. jadi si Kinza mainnya ya sukanya pake hape Abi :D.

Kinza sekarang udah pinter merajuk juga lho.. apa-apa kalau gak diturutin dia ngamuk, marah.

"Gak mau wes.."

Kata andalan Kinza kalau lagi merajuk. Dan biasanyaa.. ngamuknya pake lempar-lempar mainannya ke Ummi atau Abi. Dan beberapa hari lalu, Ummi-nya dilempar sama biji salak oleh Kinza, untung kena alis, gak sampai kena mata. Hmmm pokoknya sudah Kinza ini.. :D.

0

Kinza dan Sayur Labu Siam

Kegiatan sarapan Kinza emang gak selalu di jam yang sama. Kadang pagi hari Kinza ngemil duluan atau minum susu dulu. Kadang Ummi yang masaknya telat dan kadang  Kinza bangunnya juga siang banget. Jadi, sarapan juga ngikutin kabiasaan Kinza.


Setiap hari, Ummi usahain Kinza makan sayuran. Selain Abinya yang nuntut buat ngasih sayur anaknya, saya juga dituntut sama Abinya buat konsumsi sayur setiap hari. Terutama sayuran hijau.

Kalau lagi males masak sayur atau ketinggalan tukang sayur atau tukang sayur gak lewat ya.. diusahakan buat makan buah, yang ada aja kayak pisang atau jeruk yang gampang dicarinya. Kalau emang terpaksa ya seharian gak makan sayur, tapi itu jarang banget.


Dan kemaren itu, paman Kinza mampir waktu mau balik ke Surabaya. Mbahnya nitipin buah labu siam. Eh buah apa sayur ya labu Siam itu haha.. akhirnya.. Ummi buat tumis yang jadi kesukaan Abinya, dan hari ini Ummi bikin sayur bening kesukaan Kinza. Resepnya gampang bangetttt.. cuma tomat, bawang merah, gula, garam dah itu aja. Kinza minta nambah lhoo..

Sayuran murah meriah, dan Kinzapun sukaaa.. kalau temen temen makanan kesukaannya apaaa?
0

Abi! Ada Pontol

Kelucuan Kinza setiap hari emang selalu bertambah dan bertambah. Makin cerdas Alhamdulillah... Makin pinter jawab apapun juga. Dan barusan, ketika Abinya sedang dikamar kerjanya sedangkan Ummi berebah karena dari tadi pagi sibuk didapur dari pergi kepasar, bersihin sayur, masak, bikinin Abi bakwan sampe gak tidur siang. Rasanya Ummi pinggangnya kaku hihi..



Lanjut ya.. tiba-tiba Kinza teriak ke Abinya,

"Abi.... Ada pontol (pentol)"

Dan kayaknya Ummi denger beberapa kali Kinza teriak minta pentol karena denger mangkok tukang bakso di ketok itu, baru deh Abi-nya ngerti apa maksud anaknya.

"Oo.. pentol, Iyaa.. kenapa?"

"Kinza mau bili.." katanya lagi..

Padahalnyaaa.. Kinza abis makan sams ikan sarden buatan Ummi, itupun nambah, eh  sekarang minta pentol. Setelah nyari recehan, Abinya mau keluar beliin, eh Kinza minta beli sendiri haha..

"Kinza aja.. Kinza aja ya.. Abi tunggu dicini"

Oalah nak..nak.. udah mau mandiri ya.. Udah pengen nglakuin keinginan sendiri.

Ke Posyandu


Oh ya, tadi juga kebetulan jadwal Kinza ke Posyandu. Seperti biasa, Kinza lari sana sini, gak bisa diem. Pas selesai ditimbang, eh Kinza minta kue haha.. biasanya kan emang dapet kue ya nak..

Trus pas dipanggil sama kader posyandu nya buat diukur tinggi badan dan lingkar kepala, Kinza dateng lho.. gak Ummi tuntun, Kinza sendiri. Ummi cuma nengokin dari luar. Pas disuruh lepas sandal buat ukur tinggi badan, Kinza nurut.

Berani, itu yang penting. Ummi emang ngajarin Kinza buat gak gampang takut. Masalah aktif sih biarin aja, namanya juga anak anak, pengen tau banyak hal, ya gak sih.
0

Tips Melindungi Anak dari Infeksi Saluran Kemih (Anyang-anyangan)

Kegiatan Kinza emang banyak banget, meskipun cuma pengangguran yang tergolong mungkin masih bayi juga, bayi imuet maksudnya hehe. Kinza punya banyak kegiatan yang geraknya ngalah-ngalahin orang dewasa. Kebanyakan orang dewasa sih mager gitu ya, alias males gerak karena mungkin udah kebanyakan beban pikiran. Tapi Kinza enteng aja ngejalanin aktiftas hariannya, malah Ummi yang kelihatan capek pas ngawasin Kinza. Lha gimana.. Ummi kan kerjaannya gak main aja, gak kayak Kinza. Ummi harus masak, nyuci, setrika dan tentunya ngurus Kinza juga.



Yaa.. Memang sih, seiring dengan bertambahnya usia Kinza makin aktif dan makin banyak hal-hal yang dia lakukan. Semakin banyak kegiatan yang dilakukan, semakin besar pula resiko yang akan dialaminya. Walau demikian, berbagai kegiatan tersebut sangat penting untuk pertumbuhan dan perkembangan fisik maupun mental Kinza.

Agar tetap bisa bermain-main, bebas berkreasi, dan agar pertumbuhan dan perkembangan motorik halus maupun motorik kasarnya tidak terganggu karena sebagai ibu, Saya berusaha untuk selalu memberikan kebebasan tanpa melupakan faktor keamanan dan kesehatan.
0

Juliiiii.. Kinza Makin Sehat, Yay!

Kinza semakin pinter banget di bulan Juli ini. Ummi kayaknya juga makin kewalahan nimpalin omongan Kinza yang semakin banyak. Logikanya makin masuk dan yeach... Makin banyak alasan-alsan yang logis, khas anak umur 3 tahunan gitu lah.



Diwaktu-waktu tertentu, Kinza bisa menyimpulkan suatu kejadian dan sebab akibat. Waktu main kerumah Mas-nya Alvin, dia sukanya mau mainan mobil-mobilannya mas Alvin yang disimpen di dalam box. Karena jarang ketemu karena emang disimpen di box, Kinza jadi antusias banget kalau mainan. Padahal, mainannya dirumah emang udah ancur dibanting sana banting sini, makanya Ummi gak mau beliin mainan yang mahal-mahal dulu, rugi di ongkos bangg.. Kinza belum bisa jaga mainannya dengan baik, belum ngerti.

"Umm.. mau monster truck.." Kinza minta sama Ummi untuk diambilkan mobil besar dalam box.

"Dimana?" Ummi-nya ini pura-pura gak tau aja, soalnya segan juga berantakin rumah tante padahal udah diberesin, beda lah kayak dirumah yang semau-maunya dia mainan mau ditaruk mana aja, bebas explore sesukanya haha.

"Itu dalam box," kata dia dengan jelas.

"box-nya di tutup nak" Maksudnyaa.. saya gak mau gitu ngambilin haha, karena ya itu tadi, segan acak-acak rumah orang meskipun tante sendiri.

"Dibuka dulu box-nya"

Oh WOW.. Kinzaaaa.. dia ngerti kalau mainan dalam box itu harus dikeluarin dulu dengan cara dibuka. Kalah satu langkah sama anak sendiri haha.. Ya udah tau kali Nak, kalau box-nya harus dibuka dulu. Emang sih biasa banget kan kejadian kayak gini, tapi Ummi bangga aja, nalar Kinza udah jalan dengan Alhamdulillah sangat baik, sebanding dengan tingkahnya yang gaaakkkk pernah bisa diem.

Oke lah.. tak ambilin hahaha.. kamu menang, Nak..

Dilain kesempatan, Kinza berencana mau diajakin ke dokter kandungan buat periksain adeknya dalam perut.

"Nanti kita kedokter ya Nak.. Periksa adek" Ummi bilang sama Kinza pas ada Abi..

"Kinza juga ikut" katanya..

"Iya.. " Abinya menjawab.

Setengah mikir dan itu agak lama sebelum Kinza ngomong lagi, akhirnya.. kata-kata yang keluar bikin Ummi sama Abi saling pandang dan tersenyum bangga,

"Nyalain potor dulu " Kata Kinza..

Lah.. kok ngerti kalau pergi ke dokternya emang naik motor, yaaa. iyalah nakk.. kalo motornya gak nyala ya gak jalan haaahaaa.. Asik deh Kinza ini.

Jadi kesimpulannya.. Kinza ini sudah bisa menghubungkan sesuatu yang runtun. Kita harus ngapain sebelum ini dan itu. MasyaAllah Nak... sehat-sehat ya, makin pinter, makin cerdas dan semoga Abi Ummi sabarnya selalu ditambah. Aamiin..



0

Makin Pintar, Kinza

Nganggur-nganggur, Ummi liat di wall Facebook ada temen yang share soal wisuda disalah satu Universitas di Jember yang paduan suaranya nyanyiin lagu dangdut. Ummi rasanya pengen banget berada disana, pengen banget nemenin Kinza wisuda. Semoga Allah memberi takdir untuk Kinza ya nak..



Ya.. sekarang sih Kinza udah muali pinter mengekspresikan perasaannya, dari marah-marah sampai seneng.

Sehat-sehat ya sayang... makin besar makin pinter dan jangan suka marah-marah ajaaa... Ummi juga harus koreksi diri nih, semoga Ummi juga sabar ya nemenin Kinza main :D
0

Nyalain Komputer? Gampang!

KInza sekarang udah mulai besar, banyak tingkah dan aktifnya MasyaAllah.. Kadang Ummi suka geregetan juga ngelihat tingkahnya yang gak bisa diem. Apalagi kalau udah hatinya seneng, Kinza suka over action ke Abi sama Ummi. Dari nabrak-nabrakin kepalanya sampai gak bisa berhenti muterin rumah.

Ya.. Abi Ummi ngerti Kinza lagi seneng, tapi kadang aksinya ini bisa nyakitin juga. Malah, sekarang sering banget Kinza tabrak-tabrak Ummi yang lagi mengandung adeknya Kinza. Selain kasian kepalanya yang mungkin sakit, Ummi juga khawatir kepala Kinza dengan sendulan yang keras itu ngenai adeknya. Hah.. entahlah.

Makin besar makin banyak akal makin pinter aja ya, Nak... Tapi Ummi juga banyak nyeselnya karena sering nowel bokong Kinza gara-gara hal-hal yang udah dikasih tau berkali-kali tetep aja. Padahal Kinza sudah ngerti dan tau apa maksudnya Ummi. Kayak abis dari kamar mandi, Ummi minta Kinza buat diem dulu pake celana dulu, abis itu baru deh lari-lari, lompat-lompat lagi. Tapi Kinza enggak, selalu lari tanpa pake celana dan dipanggilpun gak mau datang. Maunya dikejar, kan Ummi gak bisa gerak cepat karena adeknya dikandungan udah mulai gede.

Dan sebenarnya, Ummi mau cerita kalau Kinza sekarang udah bisa nyalain laptop sendiri. Abi ngajarin cuma 2 kali dan dia udah bisa. Cuma yaaaa itu masalahnya, kalau Kinza lagi senengggg banget hatinya, laptop bisa diklik sampe berkali-kali, ya.. klik acak!

Kalau pake hape, hapenya bisa dibanting, diinjek, ditindih atau ditimbun pake bantal pas hatinya lagi seneng. Entahlah.. karena Kinza memang belum ngerti gimana cara mengungkapkan perasaannya dengan benar. Dan Kinza juga belum ngerti bagaimana merawat barang-barang yang tergolong gak bisa dikasarin.

Semoga semakin bertumbuh besar, Kinza semakin ngerti dan baik dalam mengekspresikan perasaannya ya nak.. Biar Ummi juga gak banyak ngomel, Ummi itu nyesel kalau udah nyubit atau ngomelin kamu.
0

Kinza Mau Punya Adek

"Adekkk.... ".

Setiap kali Ummi minta Kinza sapa adek yang ada di dalam perut Ummi, begitu teriakan Kinza. Sambil sesekali mencium perut Ummi, Kinza seneng karena sebentar lagi jadi kakak. Akhirnya.. sebutan "dek" untuk Kinza bakal berubah jadi mas ya...

Waktu diajak ke dokter kemaren, Kinza antusias banget karena imajinasinya sudah banyak. Setiap kali Ummi bilang sakit, Kinza selalu bilang, "nanti dokter ya Umm.."

Sekarang, adek Kinza udah usia 19 minggu, udab gak sabar ngajak main mobilan atau Lego sama-sama. Ummi bilang, Kinza harus baik dengan saudaranya.. karena sebaik-baiknya orang adalah yang paling baik dengan saudaranya, begitu yang selalu Abi katakan.

Alhamdulillah.. puji syukur kepada Allah karena sudah memberikan kesempatan untuk Kinza punya saudara kandung dirumah. Semoga adek Kinza sehat-sehat sampai Allah mengizinkan adek Kinza lahir ya.. Doanya ya temen-temen. Eh Kinza lama gak update ya.. maaf.. kelupaan Ummi biat nulis hihi .
0

Ummi Sakit, Kinza Sama Abi

Sejak lusa Ummi sakit, Kinza banyak diurus sama abi. Dari makan, main ataupun mandi meski mandi paginya jadi kayak mandi siang hihi. Abi sabar kok urus Kinza, trus abi juga bantu ummi cuci baju, masak sama cuci piring lho.. Ummi tidur aja, badannya panas trus katanya mulutnya pait gitu. Cepet sembuh ya Ummi.. cepet sehat.

0

Selamat Ulang Tahun, Ummi

Hari ini, Ummi usianya udah 27 tahun, subhanallah... Gak terasa aku juga udah sama sama Ummi shampir 3 tahun ini. Semoga Ummi makin baik ya ibadahnya, makin bijaksana dan sabar ngurusin aku. Udah sih itu aja heheee

0

copyright © . all rights reserved. designed by Color and Code

grid layout coding by helpblogger.com