Pages

Makin Pintar, Kinza

Nganggur-nganggur, Ummi liat di wall Facebook ada temen yang share soal wisuda disalah satu Universitas di Jember yang paduan suaranya nyanyiin lagu dangdut. Ummi rasanya pengen banget berada disana, pengen banget nemenin Kinza wisuda. Semoga Allah memberi takdir untuk Kinza ya nak..



Ya.. sekarang sih Kinza udah muali pinter mengekspresikan perasaannya, dari marah-marah sampai seneng.

Sehat-sehat ya sayang... makin besar makin pinter dan jangan suka marah-marah ajaaa... Ummi juga harus koreksi diri nih, semoga Ummi juga sabar ya nemenin Kinza main :D
0

Nyalain Komputer? Gampang!

KInza sekarang udah mulai besar, banyak tingkah dan aktifnya MasyaAllah.. Kadang Ummi suka geregetan juga ngelihat tingkahnya yang gak bisa diem. Apalagi kalau udah hatinya seneng, Kinza suka over action ke Abi sama Ummi. Dari nabrak-nabrakin kepalanya sampai gak bisa berhenti muterin rumah.

Ya.. Abi Ummi ngerti Kinza lagi seneng, tapi kadang aksinya ini bisa nyakitin juga. Malah, sekarang sering banget Kinza tabrak-tabrak Ummi yang lagi mengandung adeknya Kinza. Selain kasian kepalanya yang mungkin sakit, Ummi juga khawatir kepala Kinza dengan sendulan yang keras itu ngenai adeknya. Hah.. entahlah.

Makin besar makin banyak akal makin pinter aja ya, Nak... Tapi Ummi juga banyak nyeselnya karena sering nowel bokong Kinza gara-gara hal-hal yang udah dikasih tau berkali-kali tetep aja. Padahal Kinza sudah ngerti dan tau apa maksudnya Ummi. Kayak abis dari kamar mandi, Ummi minta Kinza buat diem dulu pake celana dulu, abis itu baru deh lari-lari, lompat-lompat lagi. Tapi Kinza enggak, selalu lari tanpa pake celana dan dipanggilpun gak mau datang. Maunya dikejar, kan Ummi gak bisa gerak cepat karena adeknya dikandungan udah mulai gede.

Dan sebenarnya, Ummi mau cerita kalau Kinza sekarang udah bisa nyalain laptop sendiri. Abi ngajarin cuma 2 kali dan dia udah bisa. Cuma yaaaa itu masalahnya, kalau Kinza lagi senengggg banget hatinya, laptop bisa diklik sampe berkali-kali, ya.. klik acak!

Kalau pake hape, hapenya bisa dibanting, diinjek, ditindih atau ditimbun pake bantal pas hatinya lagi seneng. Entahlah.. karena Kinza memang belum ngerti gimana cara mengungkapkan perasaannya dengan benar. Dan Kinza juga belum ngerti bagaimana merawat barang-barang yang tergolong gak bisa dikasarin.

Semoga semakin bertumbuh besar, Kinza semakin ngerti dan baik dalam mengekspresikan perasaannya ya nak.. Biar Ummi juga gak banyak ngomel, Ummi itu nyesel kalau udah nyubit atau ngomelin kamu.
0

copyright © . all rights reserved. designed by Color and Code

grid layout coding by helpblogger.com